Pertapaan Indrokilo, Tempat Favorit Bung Karno Mencari Inspirasi

13771784061530357998

Tahun 2012

1377179085392535576

Tahun 2002

 

Soekarno,  Sang Putra Fajar memiliki perjalanan panjang dalam menapaki liku kehidupan. Tulungagung,  Blitar, Mojokerto, Surabaya dan Wates Kediri sangat erat kaitannya dengan kehidupan masa kecil, masa muda sampai akhir hayat beliau. Nah, ada satu tempat lagi Pasuruan yang disebut Pertapaan Indrokilo. Konon tempat ini dulu sering digunakan Sang Putra Fajar untuk bermeditasi, menyepi, mencari ketenangan dan inspirasi.

Reruntuhan Candi Majapahit

Pertapaan Indrokilo terletak di sisi Utara Gunung Ringgit- Gunung Arjuna. Termasuk kawasan Cagar Alam Arjuno Lalijiwo. Secara Topografi termasuk Taman Hutan Rakyat (TAHURA) R. Soerjo .  Tingginya tak lebih dari 2000 meter dpl. Rute awal menuju Pertapaan Indrokilo bisa ditempuh melalui jalur Pandaan-Jetak-Dayurejo sampai di DusunTalungnongko. Dusun terakhir yang bisa dilewati kendaran bermotor. Jaraknya sekitar 19 kilometer.  Dari Taman Safari II Prigen, Dusun talungnongko jaraknya  sekitar 4 kilometer.  Di  Dusun Talungnongko inilah awal pendakian menuju Indrokilo. Perjalanan harus dilakukan dengan jalan kaki sejauh kurang lebih 22 kilometer. Mendaki Gunung Ringgit. Unuk mencapai lokasi, normalnya ditempuh dalam kisaran waktu 2-3 jam.

13771784951882820317

Titik awal pendakian ke Pertapaan Indrokilo

13771785301534936283

Mencari rumput

Lokasi Pertapaan Indrokilo, ada di pinggang sebuah bukit yang teduh. Kayu-kayu besar menanungi pelataran yang tak terlalu luas. Di pelataran inilah terdapat beberapa kekunoan berupa retuntuhan candi. Dilihat dari strukturnya, candi-candinya berbentuk Punden Berundak. Ini merupakan ciri khas bangunan Majapahit akhir yang dibangun di gunung-gunung yang disebut sebagai Milenarisme. Berkiblat pada arsitektur asli Nusantara jaman Megalithikum.

137717860283202841

Gerbang Pertapaan Indrokilo

13771787421096684277

Beberapa kekunoan warisan Majapahit

 

13771790481211781704

Saya mengenal nama Indrokilo dari kakek saya. Beliau bercerita bahwa di Gunung Ringgit, yang memang kelihatan dari rumah, ada sebuah pertapaan. Bahkan, kakek saya meminta pada seorang seniman lukis untuk menggambarkan lokasi Pertapaan Indrokilo itu dalam sebuah lukisan naturalis. Digambarkan disana ada sebuah bukit dengan bangunan candi. Disekelilingnya ada deretan Jobong. Semacam genthong dari tembikar. Maka suatu ketika, sekitar tahun 2002, saya dengan beberapa siswa melakukan perjalanan ke pertapaan ini. Di sana bertemu dengan Pak Aziz dan Pak Salam,  juru kunci Pertapaan Indrokilo ini.

13771787751871882270

Jobong tahun 2012

13771801421567706260

Jobong tahun 2002

Dalam cerita pewayangan, nama Indrokilo, erat kaitannya dengan satria utama Pendawa, Raden Arjuna. Tokoh sakti ini harus melakukan tapa brata di Pertapaan Indrokilo dalam upayanya mencari kekuatan baik lahir maupun batin.  Setelah melakukan tapa brata dan melewati  ujian yang berat maka Arjuna pun berhasil mendapatkan apa yang dicita-citakan. Mungkin terinspirasi dari cerita tersebut lokasi yang sebenarnya berupa reruntuhan Candi Majapahit ini disebut sebagai Pertapaan Indrokilo.

13771788191811189684

Kursi Bung Karno

Singkat cerita, dari  para juru kunci dan sesepuh,  saya mendapat informasi bahwa di lokasi ini dulu pernah digunakan oleh Soekarno yang kelak lebih dikenal sebagai Bung Karno untuk melakukan meditasi. Menenangkan diri dan mencari inspirasi. Sayangnya memang tidak ada bukti apapun yang menunjukkan Soekarno pernah datang ke tempat ini. Namun, ada satu “peninggalan” yang disebut sebagai Kursi Bung Karno. Peninggalan itu berupa sebuah Kursi Batu.

1377178907542266174

Kursi Bung Karno

1377178929400314520

13771789521975204699

1377178970627464359

Konon, di kursi batu inilah Sang Putra Fajar biasa berlama-lama menikmati terbitnya matahari pagi ditemani semilir angin gunung yang segar  serta dimanjakan  pemandangan eksotis kawasan hutan yang hijau. Dari tempat ini pula, nun jauh di sana nampak pula , Sang Mahameru, puncak tertinggi Gunung Semeru, gunung tertinggi di Jawa  sedang berselimut awan.  Jadi, melihat kondisi alamnya, tak berlebihan kalau Soekarno atau siapapun yang berdiam disini, menyatu dengan alam akan merasakan ketenangan, keheningan dan terinspirasi dengan ide-ide yang mencerahkan.


13771795892010504132

Goa Gambir, penuh yoshua dan kembang

Vandalisme

Sayangnya, reruntuhan pundek berundak di Pertapaan Indrokilo saat ini mengalami vandalisme. Di sekitar kekunoan dan  candi-candi banyak terdapat  penambahan-penambahan berupa arca-acara baru yang tidak jelas asal-usulnya. Bahkan, beberapa penganut kepercayaan tertentu melakukan ritual tertentu di tempat ini. Entahlah apa maksudnya. Mudah-mudahan, apa yang mereka lakukan semata-mata ditujukan untuk mendekatkan diri pada Sang Khalik. Apapun agama dan kepercayaannya.

1377179964176662743

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: