Ini “Wajah” Gajah Mada Yang Sesungguhnya?!

13678494531353858727

 

Berlama-lama menikmati koleksi museum, bagi saya merupakan aktifitas yang mengasyikan. Begitu juga halnya saat untuk ke sekian kalinya berkunjung ke Museum Majapahit di Trowulan. Satu demi satu koleksi yang terpajang tidak saya lewatkan. Nah, tiba di sebuah koleksi terakota. Mata saya teruju pada sebuah terakota. Kok, seperti pernah kenal. Saya pandang lekat-lekat sambil mengingat-ingat.   Koleksi terakota dengan background kain merah yang diam seribu basa di dalam etalase kaca itu membuat saya tak beranjak sedikitpun. Sungguh!

Semenit dua menit, baru saya ingat. Gajah Mada. Ya, terakota yang fungsinya sebagai celengan berbentuk wajah manusia itu wajahnya persis wajah Gajah Mada  yang sering saya liat di beberapa kesempatan. Terutama wajah patung-patung di markas kepolisian. Wajah patung setengah badan di Pendopo Agung Trowulan. Juga patung di Air Terjun Madakaripura, Probolinggo

13678494811866655056

Celengan di museum trwowulan (dok pribadi)

 

Karena masih penasaran, sepulang dari museum saya cari buku sejarah SMA . Olala.. ketemu juga. Dan klop ternyata. Wajah tembem bulat itu memang wajah Gajah Mada yang selama ini mengisi memori. Tapi keterangan di Museum Trowulan kok berbunyi: Celengan ini dibentuk seperti figur manusia dengan bermacam-macam jenis. Diantaranya figur wajah anak-anak dan figur wajah dewasa. Umumnya digambarkan dengan pipi tembem dan terdapat lubang koin di atasnya.

 

 

13678497571694180047

Cover Buku sejarah dengan sosok Gajah Mada (dok pribadi)

Walah……Jadi, selama ini wajah Mahapatih digdaya dari Majapahit  itu diadopsi dari wajah celengan kuno? Apa tidak salah? Usut punya usut, sepertinya ada yang  perlu ”diluruskan”.  Agar generasi muda selanjutnya bisa mendapatkan gambaran yang lebih pas perihal ”wajah”  Mahapatih Gajah Mada yang kemasyhurannya melebihi Hayam Wuruk itu sendiri.

1367849593295582986

Muhamad Yamin

13678495712021360966

 

Muhamad Yamin dikenal sebagai tokoh yang mempopulerkan Gajah Mada. Melalui bukunya Gajah Mada: Pahlawan Persatuan Nusantara yang dicetak pertama tahun 1945, M. Yamin berusaha  mengkaji keberadaan tokoh Gajah Mada. Nah, karena  itu ada yang berseloroh, wajah Gajah Mada itu mirip-mirip atau dimiripkan dengan wajah Muhamad Yamin. Entah itu sengaja atau tidak, hanya M. Yamin yang tahu. Tapi paling tidak M Yamin telah membuka jalan untuk mendalami tokoh sentral kejayaan Majapahit itu.

Tapi melihat kenyataan bahwa wajah Gajah Mada yang selama ini kita kenal hanya diambil dari figur wajah sebuah celengan tentu hal ini perlu dikaji ulang. Tidaklah mungkin tokoh sekaliber Gajah Mada  semasa hidupnya, wajahnya dicetak atau dipahatkan dalam bentuk celengan.

Gajah Mada Sebagai Bima

Keberadaan Gajah Mada sebagai tokoh utama di kerajaaan Majapahit tak ada yang menyangsikan lagi.. Bahkan, hanya Gajah Mada, seseorang yang bukan raja yang ”boleh” mewariskan sebuah prasasti yang ditemukan di Singosari Malang. Hal tersebut adalah diluar kelaziman.  Karena biasanya hanya raja yang diijinkan mengeluarkan prasasti. Ini menunjukkan bahwa Gajah Mada bukan tokoh sembarangan dalam istana Majapahit.

Maka, jika raja/ ratu pada masa itu juga diarcakan dalam bentuk arca perwujudan Beberapa arca perwujudan raja/ ratu yang selama ini dikenal misalnya  Arca Gayatri Rajapatni, arca jelita dari Singosari yang selama ini dianggap sebagai perwujudan Ken Dedes. Juga ada arca Tribuwana Tunggadewi juga ditemukan dibeberapa tempat. Maka bukan mustahil jika  keberadaan Gajah Mada juga diarcakan dalam bentuk arca perwujudan.

Sehubungan dengan arca perwujudan ini,  ada kajian menarik tentang  ”sosok” Gajah Mada  yang diulas oleh Dr Agus Aris Munandar dalam bukunya: Gajah Mada, Biografi Politik. Di buku ini, doktor Agus yang juga dosen UI  membuat interprestasi baru tentang Gajah Mada dalam Arca Perwujudan.

Setelah melakukan kajian mendalam tentang arca-arca yang banyak ditemukan di beberapa tempat.  Diantaranya koleksi arca batu di Museum Nasional  bernomor inventaris 310d yang berasal dari Gunung Penanggungan.  Beliau sampai pada satu kesimpulan bahwa, Gajah Mada merupakan tokoh yang dipuja-puja oleh pengikutnya. Untuk mengenangnya maka dibuatkan arca perwujudan dimana Gajah Mada disamakan dengan sosok Bima atau Brajanata.

Jika Gajah Mada digambarkan sebagai Brajanata maka arcanya memiliki ciri  berbadan tegap, kumis melintang,, rambut ikal berombak. Di bagian puncak kepala terdapat ikatan rambut dan terdapat pita  membentuk seperti topi tekes. Busananya dilengkapi dengan perhiasan gelang dan kelat lengan atas berupa ular. Lingganya menonjol sehingga menyingkap kain yang menutupinya.

Sedangkan jika digambarkan sebagai Bima, maka arcanya bercirikan badan tegap, Lingganya menonjol menyingkap kain penutupnya, wajahnya sangar, kumis melintang, dan mahkotanya supit urang.

Perbedaan penggambaran Gajah Mada  pada kedua arca Brajanata dan Bima hanya pada model rambutnya saja. Brajanata rambutnya berbentuk tekes, sedangkan Bima berbentuk supit urang. Bahkan, Bochaeri seorang pakar epigrafi Jawa Kuno memperkirakan  adanya kemiripan bentuk huruf yang terpahat pada arca Bima yang berasal dari Trenggalek dengan bentuk huruf  prasasti Gajah Mada. Boleh dikatakan citralekha (pemahat prasasti) mungkin orang yang sama.

Kita juga masih ingat, bahwa salah satu ekspedisi Patih gajah mada ke timur dengan Laksamana nala adalah menaklukan Bali dan pulau disebelah timur termasuk kawasan Nusa Tenggara. Diperkirakan, nama kota Bima ini juga cikal bakalnya diberikan pada daerha yang baru ditaklukannya. Ada beberapa bukti kekunoaan yang menunjang kehadiran pasukan majapahit di Bima.

Demikianlah, sebagai tokoh utama di kerajaan Majapahit, Gajah Mada  telah mewariskan sebuah prasasti yang sebenarnya hal itu jarang dilakukan karena dia bukanlah seorang raja. Tapi siapapun tahu bahwa, tanpa Gajah Mada, kemungkinan besar sejarah Majapahit tidak akan tercatat seperti yang sekarang kita ketahui. Dengan demikian, kalau Gajah Mada memerintahkan seseorang untuk membuat arca perwujudan bagi dirinya dengan menyamakan dirinya sebagai Bima itu bukanlah sebuah kemustahilan. Maka, mungkin mulai saat ini kita akan mendapatkan gambaran baru tentang seorang Gajah Mada dengan ”wajah baru”nya. Tidak seperti ”wajah lama” yang diambilkan dari wajah sebuah celengan terakota (keramik berbahan tanah liat ).

1367849879132553864

Gajah Mada di Air Terjun Madakaripura Probolinggo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: